banner
banner

Partners

banner

Artikel Bebas

Facebook Like

Asuhan Keperawatan Pasien Dengan Serosis Hepatis Pada Tn.MS di Ruang IRNA B Lt.IV Kanan RSCM (Studi Kasus oleh Sunardi) Print E-mail

Sumber : Studi Kasus Pasien di RSCM Jakarta

Ditulis oleh : SUNARDI

 

I. RIWAYAT SINGKAT PASIEN

Nama: Tn.MS, Umur: 41 Tahun, Alamat : Jl.Cidodol No.34-Grogol selatan Kebayoran lama-Jaksel, Agama: Islam, Pendidikan: SMP, Pekerjaan: Buruh, Status perkawinan : Kawin, Suku: Jawa barat, Tanggal MRS: 22 Desember 2006 (Jam 03.00), Pengkajian: 22 Desember 2006 (Jam 09.00), Diagnosa masuk: Hematomesis Melena – Gangguan fungsi hati (serosis hati).

 

Sehari sebelum masuk rumah sakit pasien muntah darah (100cc), pusing disertai mual dan nyeri perut dan sudah beberapa hari Bab warna kehitaman. Pasien mengatakan punya riwayat penyakit kuning 6 bulan yang lalu dan dirawat di RS cilegon dan diajurkan untuk dirawat lebih lanjut ke RSCM tetapi pasien belum mau dan saat itu bab juga kehitaman, pasien mempunyai riwayat penyakit kuning dan Hepatitis B satu tahun lalu, Hipertensi tidak ada, DM tidak ada. Pasien mengatakan sering minum jamu dan obat-obatan dari warung dan ada riwayat minum-minuman keras (alkohol).

Pada saat pengkajian pasien masih mengeluh nyeri, mual, perut masih terasa begah, muntah masih ada 2 x, terpasang NGT keluar cairan kehitaman 500 cc, Bab masih kehitaman, nyeri tekan pada daerah epigastrum. TD: 100/80, Suhu: 37.5,RR: 24 x/mnt, Nadi 100 x/mnt ireguler, Pada pemeriksaan penunjang didapatkan: SGOT/SGPT meningkat, Hipoalbumin, Trombositopenia, anemia, ECG kesan AF rapid respon ireguler, RO thorak CTR > 50%. Hasil USG Hepar: Kesan Serosis hati dengan hipertensi portal, Acites (+).saat ini BB: 69 Kg, TB: 167 Cm, LLA:27 cm.

Terapy: IVFD NaCl 0,9%/8 jam, TE 1000/12 jam, Sementara puasa sampai spooling hasil jernih, Klisma, Omeprazol inj 2x40 mg, Vit K inj 3x1 ampl, Lactolac 3x CI, Sucralent 3 x CI. (Hasil Pengkajian terlampir).

 

II. PATOFISIOLOGI

Sirosis hati

Sirosis hati adalah penyakit hati kronik yang dicirikan oleh distori arsitektur hati yang normal, penyakit ini ditandai oleh adanya peradangan difus dan manahun pada hati, dikuti oleh proliferasi jaringan ikat, degenerasi, dan regenerasi sel-sel hati, sehingga timbul kekacauan dalam susunan parenkim hati. Walaupun etiologi dari berbagai bentuk sirosis tidak dimengerti dengan baik, ada tiga pola khas yang ditemukan pada kebanyakan kasus yaitu sirosis Laennec, postnekrotik dan biliaris, dan ada beberapa penyakit yang diduga dapat menjadi penyebab sirosis hepatis antara lain malnutrisi, alkoholisme, virus hepatitis, kegagalan jantung yang menyebabkan bendungan vena hepatika, penyakit Wilson, hemokromatosis, zat toksik dan lainnya.

Bila melihat manifestasi klinis dan hasil pemeriksaan penunjang yang dilakukan pada pasien Tn.MS bahwa sirosis hati yang terjadi dapat digolongkan sirosis Laennec (postal). Sirosis ini juga disebut dengan sirosis alkoholik, portal, dan sirosis gizi merupakan pola sirosis yang berbeda yang dihubungkan dengan penyalahgunaan alkohol kronik, efek toksik alkohol pada hepar menyebabkan perubahan yang sangat bermakna pada struktur dan fungsi sel-sel hepar. Perubahan ini ditandai dengan inflamasi dan nekrosis sel hepar dapat secara lokal maupun menyebar. Simpanan lemak dalam sel-sel parenkim dapat terlihat pada fase awal. Penyebab perubahan lemak ini tidak jelas dimungkinkan ada perubahan fungsi enzim yang berhubungan dengan metabolisme lemak secara normal.

Pelebaran sel-sel lemak menyebabkan tekanan pada lobus hepar, yang mengarah pada peningkatan tekanan aliran darah. Terjadi hipertensi sistem portal, dengan tekanan balik yang cukup pada sistem portal, terjadi sirkulasi kolateral dan memungkinkan darah mengalir dari intestin langsung ke vena kava. Peningkatan aliran darah ke vena esovagus; vena lambung, varises lambung; pada limpa, splenomegali dan pada vena hemoroid.

Nekrosis diikuti oleh regenerasi dan jaringan fibrosa yang terbentuk merusak bentuk normal lobus hepar. Perubahan fibrotik ini tidak dapat kembali normal dan mengakibatkan disfungsi hepar kronis dan akhirnya gagal hepar.

Pengkajian

Untuk pengkajian di ruang IRNA B Lt. IV kanan menggunakan format pengkajian yang telah disediakan, dengan memberikan cek list pada hasil pengkajian yang sesuai.(hasil pengkajian terlampir)

Dibawah ini merupakan ringkasan dari pengkajian yang dilakukan pada Tn.MS.

1. Riwayat Kesehatan

a. Keluhan utama: pasien mengeluh perut terasa mual dan muntah darah 1 hari SMRS.

b. Riwayat kesehatan sekarang: Sehari sebelum masuk RS pasien muntah darah 1x keluar muntah sebanyak 100cc, pusing, mual dan nyeri perut, bab warna kehitaman

c. Riwayat kesehatan yang lalu dan keluarga: pasien mengatakan punya riwayat penyakit kuning 6 bln yang lalu dan dirawat di RS Cilegon dan dianjurkan ke RSCM tetapi pasien belum mau saat itu, pasien mengatakan pernah sakit hepatitis, riwayat minum jamu tradional (bungkusan) dan obat warung , juga minum alkohol (minum-minuman keras), riwayat kesehatan keluarga: menurut pasien keluarga tidak ada yang sakit seperti pasien, HT, DM ataupun penyakit lain.

d. Riwayat Aktivitas Sehari-hari

Aktivitas
Sebelum MRS
MRS
1. Pemenuhan Nutrisi - Cairan

Makan 3 kali sehari

Jenis nasi biasa 1/2 - 1 piring / makan

Kesulitan tidak ada

Minum : 2000 - 2500 cc / hari

Jenis : air putih, teh, kopi, ramuan jamu

Pasang NGT - puasakan sampai hasil spooling jernih
2. Pemenuhan eliminasi

Volume tidak teridentifikasi

Warna kuning jernih

Frekwensi 15-17/24 jam, kesulitan tidak ada

BAB : Frekwensi 1 hari

Warna : kuning, konsistensi lunak, Kesulitan tidak ada

1000 cc / jam warna kuning kemerahan, kesulitan tidak ada

Belum BAB, kehitaman lunak, tidak ada kesulitan  dan rasa sakit saat BAB.

 

3. Tidur - istirahat

Jumlah 6-7 Jam

Siang jarang tidur

Malam 6-7 jam

Kesulitan : Tidak

7-8 jam, siang 1-2 jam

malam : 6 - 7 jam sering bangun karena perut terasa tidak enak (begah)

4. Aktivitas
Duduk-duduk di rumah bila tidak ada kerjaan
Ku lemah, bedrest TT
5. Ketergantungan

Kebiasaan merokok +

Penggunaan obat bebas +

Jamu +, olahraga/gerak badan -  , sangat kurang

Tidak ada masalah yang bertentangan, pasien dapat mengikuti asuhan keperawatan dengan baik

 

e. Data Psikologis, sosiologi dan spiritual

  • Saat pengkajian belum semua terkaji dengan lengkap, yang hanya bida dilihat yaitu pasien terlihat gelisah.
  • Tingkat ketergantungan pasien hanya sebagian pasien dapat melakukan pemenuhan sehari-hari yang ringan.(minum, makan)
2. Pemeriksaan Fisik
 
a. Status kesehatan umum , Ku lemah, kesadaran CM, TTV: tekanan darah 100/60 mmHg, suhu tubuh 3750C, pernapasan 24X/menit, nadi 100X/menit (regular), BB: 69, TB: 167, LILA : 27 cm.
b. Kepala, Normo cephalic, simetris, pusing, benjolan tidak ada. Rambut tumbuh merata dan tidak botak, rambut berminyak Tidak rontok
c. Muka, Simetris, odema , otot muka dan rahang kekuatan normal, sianosis tidak ada
d. Mata, Alis mata, kelopak mata normal, konjuktiva anemis (+/+), pupil isokor sclera agak ikterus (-/ -), reflek cahaya positif. Tajam penglihatan menurun.
e. Telinga, Secret, serumen, benda asing, membran timpani dalam batas normal, pasien tuli sejak 3 tahun lalu karena kecelakaan, suara terdengar samar-samar, pasien memakaialat Bantu dengar.
f. Hidung,  Deformitas, mukosa, secret, bau, obstruksi tidak ada, pernafasan cuping hidung tidak ada.
g. Mulut, Bau mulut Θ, stomatitis (-), lidah merah merah mudah, kelainan lidah tidak ada. Terpasang NGT, bibir tampak kering dan pucat.
h. Leher, Simetris, kaku kuduk tidak ada, pembesaran vena jugularis 5-3 cm H2O.
i. Thoraks, Paru: Gerakan simitris, retraksi supra sternal (-), retraksi intercoste (-), perkusi resonan, rhonchi -/-, wheezing -/-, vocal fremitus dalam batas normal. Jantung: Batas jantung kiri ics 2 sternal kiri dan ics 4 sternal kiri, batas kanan ics 2 sternal kanan dan ics 5 mid axilla kanan.perkusi dullness. Bunyi s1 dan s2 tunggal, gallop (-), mumur (-). capillary refill 2 – 3 detik
j. Abdomen, Bising usus +, tidak ada benjolan, nyeri tekan tidak ada, perabaan massa tidak ada, hepar tidak teraba, asites (+). Mengeluh perut terasa mual dan begah., nyeri tekan daerah epigastrum.
k. Inguinal - Genitalia - Anus , Nadi femoralis teraba, tidak ada hernia, pembengkakan pembulu limfe tidak ada, tidak ada hemoroid, tidak ada keluhan saat bak maupun bab.
l. Ekstrimitas , Akral hangat, kekuatan 5/5, gerak yang tidak disadari -/-, atropi -/-, capillary refill 2 detik, abses tidak ada, reflek patella N/N, achiles N/N. pembuluh darah perifer : radialis (+/+), femoralis (+/+), poplitea (+/+), tibialis posterior (+/+), dorsalis pediss (+/+).
m. Sistem integument , Tidak tampak ikterus, permukaan kulit kering, tekstur kasar, rambut hitam dan berminyak , tidak botak, perubahan warna kulit tidak ada, edema tidak ada
 
3. Pemeriksaan Penunjang
 
DARAH
RUTIN (20/12/2006)KIMIA DARAH (20/12/2006)

Hb             : 9.0

Hematokrit : 27

Leukosit    : 10.100

Trombosit  : 117.000

MCV          : 84

MCH          : 26

MCHC        : 34

PT             : 18.0

PT Kontrol : 11.7

APTT        : 42.5

APTT control : 36.3

Ureum darah : 57

Kreatinin : 0.8

SGOT : 57

SGPT : 57

Protein total : 4,6

Albumin : 3,2

Globulin : 1,4

Bilirubin total : 2,7

Bilirubin direk : 0,6

Bilirubin indirek : 2,1

GDS : 157

Elektrolit 

Na : 142

K : 4.1

Cl : 110

RUTIN (21/12/2006)KIMIA DARAH (22/12/2006)

Hb :8.8

Hematokrit : 26

Leukosit : 9.200

Trombosit : 101.000

MCV : 85

MCH : 29

MCHC : 34

Hb : 9.2

Hematokrit : 27

Leukosit : 6.700

Trombosit : 70.000

MCV : 85

MCH : 28

MCHC : 34

ECG (21/12/2006)
RO THORAX (21/12/2006)

Kesan: tachikardia, AF, ireguler

Kesan: CTR > 50%,infiltrate tidak ada

 

Semua data penunjang dari tanggal 20 sampai 22 dapat dijadikan pedoman dalam menegakkan diagnosa, walupun pada saat pengkajian yaitu tanggal 22 desember 2006 ada beberapa hasil laboratorium darah sudah menunjukan perbaikan disamping juga masih ada yang dibawah normal.

4. Terapi

IVFD NaCl 0,9%/8 jam, TE 1000/12 jam, Sementara puasa sampai spooling hasil jernih, Klisma, Omeprazol inj 2x40 mg, Vit K inj 3x1 ampl, Lactolac 3x CI, Sucralent 3 x CI.

Pada saat melakukan pengkajian semua hal yang menjadi fokus pengkajian dapat dilakukan dengan baik, tetapi masih terdapat beberapa hambatan.

1. Hambatan

Dalam menggunakan format tersebut untuk mengkaji pasien Tn.MS dengan Sirosis Hepatis dan Hemetamisis melena perawat mengalami kesulitan, hal ini disebabkan karena;

  • Format pengkajian sangat umum, tidak spesifik pada gangguan sistem pencernaan dan hepatologi terutama untuk mengkaji pasien dengan sirosis hati dengan hematomisis melena.
  • Format pengkajian yang tidak menyediakan ruang untuk menjelaskan spesifikasi hasil pengkajian.
  • Format pengkajian telah memuat hasil pemeriksaan penunjang tetapi ruang yang disediakan sangat sempit sehingga tidak memadai pada kasus Tn.MS, dimana hasil pemeriksaan penunjang cukup banyak. Dan dapat berpengaruh pada penentuan Diagnosa keperawatan.

2. Rasional Pengkajian

Pengkajian yang seharusnya dilakukan pada Tn.MS dengan Sirosis hati adalah sebagai berikut:

 
Riwayat keperawatan :

Beberapa riawayat yang berhubungan dengan riwayat keperawatan dan kesehatan sangat perlu dikaji untuk mengetahui perjalanan penyakit dan bagaimana penanganan yang telah dilakukan keluarga. Riwayat-riwayat keperawatan tersebut, meliputi:

a. Riwayat kesehatan masa lalu dan riwayat saat ini.

Perlu dikaji karena sangat berhubungan pada kesehatan pasien saat ini, apakah pasien pernah dirawat dengan penyakit yang sama atau penyakit lain yang berhubungan dengan penyakit hati, sehingga menyebabkan/berhubungan dengan penyakit cirosis hepatis, karena cirosis hepatis merupakan penyakit kelainan hati dari komplikasi pada sakit hati primer yang sebelumnya telah ada. Sedangkan riwayat kesehatan saat ini merupakan keluhan utama pasien saat ini, mengapa pasien masuk Rumah sakit dan apa keluahan utama pasien, sehingga dapat ditegakkan prioritas masalah keperawatan yang dapat muncul.

 
b. Riwayat Kesehatan Keluarga

Kaji adakah penyakit-penyakit yang dalam keluarga sehingga membawa dampak berat pada keadaan atau yang menyebabkan cirosis hepatis, seperti keadaan sakit DM, hipertensi, ginjal yang ada dalam keluarga. Hal ini penting dilakukan bila ada gejala-gejala yang memang bawaan dari keluarga pasien.

c. Riwayat Tumbuh Kembang

Kelainan-kelainan fisik atau kematangan dari perkembangan dan pertumbuhan seseorang yang dapat menjadi – mempengaruhi keadaan penyakit seperti ada riwayat pernah icterus saat lahir yang lama, atau lahir premature, kelengkapan imunisasi, pada form yang tersedia tidak terdapat isian yang berkaitan dengan riwayat tumbuh kembang.

d. Riwayat Sosial 

Keadaan sosial dan ekonomi berpengaruh, apakah pasien suka berkumpul dengan orang-orang sekitar yang pernah mengalami penyakit hepatitis, berkumpul dengan orang-orang yang dampaknya mempengaruhi prilaku pasien yaitu peminum alcohol, karena keadaan lingkungan sekitar yang tidak sehat

e. Riwayat Psikologi dan riwayat sehari-hari 

Bagaimana pasien menghadapi penyakitnya saat ini apakah pasien dapat menerima, ada tekanan psikologis berhubungan dengan sakitnya. Kita kaji tingkah laku dan kepribadian, karena pada pasien dengan sirosis hati dimungkinkan terjadi perubahan tingkah laku dan kepribadian, emosi labil, menarik diri, dan depresi. Fatique dan letargi dapat muncul akibat perasaan pasien akan sakitnya. Dapat juga terjadi gangguan body image akibat dari edema, gangguan integument, dan terpasangnya alat-alat invasive (seperti infuse, kateter). Terjadinya perubahan gaya hidup, perubaha peran dan tanggungjawab keluarga, dan perubahan status financial (Lewis, Heitkemper, & Dirksen, 2000). Walaupun dalam format pengkajian ceklist yang ada terbatas isinya, paling tidak memberi peluang untuk dapat menanyakan halhal yang berkaitan dengan psikologis dan kebiasaan sehari-hari.

Pada pasien Tn.MS tidak ditemukan adanya data-data gangguan psikologis, pasien menyadari dirinya sedang sakit dan membutuhkan perawatan. Pasien belum pernah mendapatkan pengetahuan tentang penyakit yang diderita saat ini, pasien mengakui sering minum-minuman keras (alcohol), minum obat warung dan jamu. Prilaku sehari-hari yang tidak sehat ini dapat menjadi pemicu timbulnya masalah pada pasien.

Pemeriksaan fisik

a. Kesadaran umum dan keadaan umum pasien

Perlu dikaji tingkat kesadaran pasien dari sadar – tidak sadar (compos mentis – coma) untuk mengetahui berat ringannya prognosis penyakit pasien, kekacuan fungsi dari hepar salah satunya membawa dampak yang tidak langsung terhadap penurunan kesadaran, salah satunya dengan adanya anemia menyebabkan pasokan O2 ke jaringan kurang termasuk pada otak.

b. Tanda-tanda vital dan pemeriksaan fisik kepala-kaki

TD, Nadi, Respirasi, Temperatur yang merupakan tolak ukur dari keadaan umum pasien / kondisi pasien dan termasuk pemeriksaan dari kepala sampai kaki dan lebih focus pada pemeriksaan organ seperti hati, abdomen, limpa dengan menggunakan prinsip-prinsip inspeksi, auskultasi, palpasi, perkusi), disamping itu juga penimbangan BB dan pengukuran tinggi badan dan LLA untuk mengetahui adanya penambahan BB karena retreksi cairan dalam tubuh disamping juga untuk menentukan tingakat gangguan nutrisi yang terjadi, sehingga dapat dihitung kebutuhan Nutrisi yang dibutuhkan.

1). Hati : perkiraan besar hati, bila ditemukan hati membesar tanda awal adanya cirosis hepatis, tapi bila hati mengecil prognosis kurang baik, konsistensi biasanya kenyal/firm, pinggir hati tumpul dan ada nyeri tekan pada perabaan hati. Sedangkan pada pasien Tn.MS ditemukan adanya pembesaran walaupun minimal (USG hepar). Dan menunjukkan sirosis hati dengan hipertensi portal.

2). Limpa: ada pembesaran limpa, dapat diukur dengan 2 cara : - Schuffner, hati membesar ke medial dan ke bawah menuju umbilicus (S-I-IV) dan dari umbilicus ke SIAS kanan (S V-VIII) - Hacket, bila limpa membesar ke arah bawah saja. Pada pasien Tn.MS ditemukan pembesaran limpa (USG) hal ini menunjukkan adanya kelainan pada sistem asesori pencernaan.

3). Pada abdomen dan ekstra abdomen   dapat diperhatikan adanya vena kolateral dan acites, manifestasi diluar perut: perhatikan adanya spinder nevi pada tubuh bagian atas, bahu, leher, dada, pinggang, caput medussae dan tubuh bagian bawah, perlunya diperhatikan adanya eritema palmaris, ginekomastia dan atropi testis pada pria, bias juga ditemukan hemoroid. Manifestasi klinis yang ada pada Tn.MS tidak banyak nampak seperti tanda diatas hanya ada acites walaupun minimal (USG).

Pemeriksaan Penunjang

a. Pemeriksaan Laboratorium

  1. Darah → dijumpai HB rendah, anemia normokrom normositer, hipokrom  mikrositer/hipokrom makrositer, anemia dapat dari akibat hipersplemisme dengan leukopenia dan trombositopenia, kolesterol darah yang selalu rendah mempunyai prognosis yang kurang baik. Sedangkan pada pasien Tn.MS semua kondisi tersebut dapat ditemui (hasil laboratorium terlampir). Sebagai indikasi adanya kelainan fungsi hepar.
  2. Kenaikan kadar enzim transaminase – SGOT, SGPT bukan merupakan petunjuk berat ringannya kerusakan paremkim hati, kenaikan kadar ini timbul dalam serum akibat kebocoran dari sel yang rusak, pemeriksaan bilirubin, transaminase dan gamma GT tidak meningkat pada sirosis inaktif. Pada pasien Tn.MS didapatkan peningkatan SGOT/SGPT hal ini menjelaskan adanya adanya kelainan atau kekacaun fungsi hati yang actual.
  3. Albumin akan merendah karena kemampuan sel hati yang kurang/berkurang, dan juga globulin yang naik merupakan cerminan daya tahan sel hati yang kurang dan menghadapi stress. Hal ini juga ditemukan pada kasus Tn.MS.
  4. Pemeriksaan CHE (kolinesterase)→ Ini penting karena bila kadar CHE turun kemampuan sel hati turun, tapi bila CHE normal / tambah turun akan menunjukan prognasis jelek
  5. Kadar elektrolit penting dalam penggunaan diuretic dan pembatasan garam dalam diet, bila ensefalopati, kadar Na turun dari 4 meg/L menunjukan kemungkinan telah terjadi sindrom hepatorenal.
  6. Pemanjangan masa protrombin merupakan petunjuk adanya penurunan fungsi hati. Pemberian vit K baik untuk menilai kemungkinan perdarahan baik dari varises esophagus, gusi maupun epistaksis. Pada kasus Tn.MS terdapat pemanjangan pada nilai PT dan APTTnya sehingga hal ini dimungkinkan terjadi injuri atau perdarahan baik disengaja/tidak.
  7. Peningggian kadar gula darah → hati tidak mampu membentuk glikogen → bila terus meninggi prognosis jelek, pada kasus tidak ditemukan.
  8. Pemeriksaan marker serologi seperti virus, HbsAg/HbsAb, HbcAg/HbcAb, HBV DNA, HCV RNA., untuk menentukan etiologi sirosis hati dan pemeriksaan AFP (alfa feto protein) penting dalam menentukan apakah telah terjadi transpormasi kearah keganasan. Pada kasus Tn.MS, pemeriksaan ini sudah dilakukan hasil belum ada sampai tgl 28 desember 2006.

b. Pemeriksaan lainnya

  1. Radiologi → dengan barium swallow dapat dilihat varises esophagus untuk konfirmasi adanya hipertensi portal
  2. Esofaguskopi → varises esophagus sebagai akibat komplikasi cirosis hati.
  3. Ultra sonografi → mengetahui secara lengkap fisik hati dan bentuk permukaan dan lain-lain.pada kasus Tn.MS jelas kesan adanya sirosis hati dengan hipertensi portal dan beberapa gambaran yang nampak pada hasil USG hepar (terlampir)
  4. Radiografi Gastro intestinal bagian atas dilakukan pemeriksaan secara berseri pada esofagus atau gaster atau ulserasi duodenum.
  5. Pemeriksaan angiografi untuk mengidentifikasi tempat perdarahan arteri yang nyata.
  6. CT scan untuk membantu mendeteksi ascites kecil yang memberikan informasi tentang volume dan karakter dari kumpulan cairan.
  7. Radio isotof hati mengidentifikasi adanya massa pada hati.
  8. Biopsi jaringan hati yang rusak, infiltrasi lemak dan fibrosis sel hati,mengidentifikasikan adanya sirosis.Pemeriksaan ini juga untuk mendiagnosa adanya tumor ganas dan infeksi pada hati.

Beberapa pemeriksaan penunjang tambahan diatas dapat dijadikan rekomendasikan dalam berkolaborasi dengan medis dalam menentukan tindakan dan prosedur apa yang tepat dan bermanfaat dalam penegakan diagnosa, agar informasi/data yang didapat lebih valid.

Tetapi perlu juga dipertimbangan bahwa dalam memberikan rekomendasi dalam pemeriksaan penunjang harus melihat kemanfaatan dan efektifitas dari perlunya pemeriksaan penunjang.

C. RENCANA ASUH KEPERAWATAN

Di ruang IRNA B IV kanan untuk pembuatan renpra sudah ada, dengan menggunakan cek list. Pada pasien sudah dirumuskan rencana asuhan keperawatan dengan memunculkan empat diagnosa keperawatan. Renpra yang digunakan pada Tn.MS telah sesuai dengan kasus yaitu Sirosis hepatic, sehingga masalah-masalah yang dapat muncul pada pasien telah tercatat dalam renpra tersebut dan menjadi prioritas masalah keperawatan yang ditangani pada saat itu, yaitu:

 

  1. Gangguan volume cairan; lebih dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan terganggunya mekanisme pengaturan (penurunan plasma protein)
  2. Resiko gangguan nutrisi; kurang dari kebutuhan tubuh b/d intake yang tidak adekuat (anoreksia,nausea/vomitus)
  3. Resiko tinggi injuri (perdarahan) berhubungan dengan ketidaknormalan profil darah dan gangguan absorsi vit K
  4. Terbatasnya pengetahuan (kebutuhan belajar) mengenai proses penyakit, prognosis dan penatalaksanaannya berhubungan dengan terbatasnya informasi

Walaupun demikian masih terdapat beberapa hambatan:

1. Hambatan

 

a. Form renpra diruangan sudah ada berupa cheklist tetapi belum semua masalah ada dan sesuai dengan kasus, masih terbatas.

b. Tidak tersedia form kosong renpra sehingga bila ada lembar renpra chek list yang tidak lengkap dapat ditambahkan pada renpra berikutnya

 

2. Rasional Rencana Asuhan Keperawatan

Dari beberapa masalah yang timbul, telah ditegakkan diagnosa masalah keperawatan prioritas. Sesuai Prioritas masalah yang ada maka disusun rencana asuhan keperawatan yang tepat dan dibawah ini merupakan rencana asuhan keperawatan pada Tn.MS dan rasionalisasinya:

 

a. Gangguan volume cairan; lebih dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan terganggunya mekanisme pengaturan (penurunan plasma protein)

Ditandai dengan; distensi vena jugularis 5 – 2 cmH2O, asites, balance cairan - 500 ml/24 jam, Ht : 23 %, RR : 24 X/menit. TD;100/70 mmHg, protein total 4,6 mmol, Cl;110, ketidakseimbangan elektrolit, Pasien mengatakan perutnya membesar dan terasa begah, badan terasa lelah/lemas.

Tujuan: Pasien dalam status hidrasi yang adekuat, volume cairan seimbang.

Kriteria Hasil: Output urin sesuai berat badan ( 1-1.5ml/kg BB/jam), Bj urin ; 1.003 – 1.030, edema (-), asites (-), Suara nafas bersih tidak ada ronchi, RR : 16 – 20 X/menit, TD ; 100/70 – 140/90 mmHg, nadi : 60 – 100 X/menit, toleran terhadap aktivitas.Alb; 4 – 5 mg/dl, elektolit dalam batas normal.

 

Intervensi :

· Monitor intake dan output cairan. Ukur kehilangan gastrointestinal dan perkirakan kehilangan tak kasat mata, contoh; keringat dll.

Rasional: Perlu untuk menentukan fungsi ginjal, dan menentukan kebutuhan penggantian cairan dan penurunan resiko kelebihan cairan bertambah.

· Jelaskan pada pasien dan keluarga tentang pembatasan cairan dan diet.

Rasional: Peningkatan pemahaman dapat meningkatkan kerjasama pasien dan keluarga dalam program perawatan.

· Tingkatkan dan dorong oral hygiene dengan sering.

Rasional: Kebersihan mulut yang baik dapat mengurangi kekeringan membran mukosa mulut, sehingga dapat mengurangi rasa haus pasien (Smletzer & Bare, 2005).

· Monitor edema, dan asites.

Rasional: Pasien sirosis hati mengalami retensi cairan dalam intravaskuler mengakibatkan tekanan darah meningkat hal ini menyebabkan terjadinya peningkatan tekanan hidrostatik kapiler mengakibatkan cairan intravaskuler shift ke dalam ruang intertisial sehingga edema dapat kita jumpai pada pasien sirosis hati ( Lewis, Heitkemper, Dirksen, 2000).

· Monitor peningkatan JVP, auskultasi bunyi jantung dan paru.

Rasional: karena retensi cairan menyebabkan jumlah cairan esktrasel meningkat. Hal ini akan meningkatkan beban kerja jantung dan menimbulkan payah jantung kongestif, dengan manifestasi sesak nafas, batas jantung pada perkusi melebar dan distensi vena jugularis (Smletzer & Bare, 2005).

· Monitor BB tiap hari, dengan alat, waktu dan pakaian yang sama. Jika memungkinkan.

Rasional: Penimbangan berat badab harian adalah pengawasan status cairan terbaik. Peningkatan berat badan lebih dari 0.5 kg tiap hari diduga adanya retensi cairan. Bila terjadi peningkatan berat badan secara cepat maka diduga terjadi retensi cairan, tiap kenaikan berat badan 1 kg sama dengan kelebihan cairan 1 liter (Price & Wilson, 2002).

· Kaji tingkat kesadaran, selidiki perubahan mental, adanya gelisah

Rasional: Penurunan kesadaran dapat menunjukkan perpindahan cairan, akumulasi toksin, asidosis, ketidak seimbangan elektrolit, dan terjadinya hipoksia.

Kolaborasi :

· Berikan plasma albumin (TE 3x 500 cc/8 jam) sesuai terapi

Rasional: Penurunan albumin serum mempengaruhi tekanan osmotik dan dapat terjadi perpindahan cairan, maka perlu ditambah/diberikan cairan plasma yang idial.

· Monitor hasil pemeriksaan ureum & kreatinin serum.

Rasional: Mengkaji berlanjutnya dan penanganan disfungsi ginjal, meskipun kedua nilai mungkin meningkat. Kreatinin adalah indikator yang lebih baik untuk fungsi indikator yang lebih baik untuk fungsi ginjal karena tidak dipengaruhi oleh hidrasi, diet, dan katabolisme jaringan (Moore, 1996).

· Monitor hasil pemeriksaan natrium, kalium serum.

Rasional: Hiponatremi dapat diakibatkan dari kelebihan cairan (dilusi) atau ketidakmampuan ginjal untuk menyimpan natrium. Hiponatremi menunjukkan defisit cairan tubuh total. Kekurangan ekskresi ginjal dan atau retensi selektif kalium untuk mengeksresikan kelebihan ion hidrogen (memperbaiki asidosis) menimbulkan hiperkalemia (Lewis, Heitkemper, Dirksen, 2000).

· Berikan Diuretik (furosemid 1 X 40 mg intravena (sesuai terapi)

Rasional: Untuk melebarkan lumen tubular dari debris, menurunkan hiperkalemia, dan meningkatkan volume urin adekuat (Aschenbrenner, Cleveland, & Venable, 2002).

· Berikan obat inotropik positif (digoxin 1 x 25 mg)

Rasional: Untuk mengatasi kontraktilitas jantung yang tidak teratur dan meningkatkan TD (Aschenbrenner, Cleveland, & Venable, 2002).

 

b. Resiko gangguan nutrisi; kurang dari kebutuhan tubuh b/d intake yang tidak adekuat  anoreksia,nausea/vomitus)

Ditandai dengan: mual, tidak nafsu makan, muntah, TB: 167 cm, BB: 69 kg, Hb : 9,2 gr/dl, GDS : 157 gr/dl.

Tujuan : Pasien dalam status nutrisi yang adekuat

Kriteria Evaluasi :BB stabil, tonus otot baik, hasil lab: Hb 10 – 14 gr/dl, GDS: 80-160 gr/dl, albumin: 4 – 5.5 mg/dl, tidak ada tandatanda malnutrisi.

 

Intervensi :

· Kaji intake diet, Ukur pemasukan diit, timbang BB tiap minggu Rasional: Membantu dalam mengidentifikasi defisiensi dan kebutuhan diet. Kondisi fisik umum, gejala uremik (mual, muntah, anoreksia,dan ganggguan rasa) dan pembatasan diet dapat mempengaruhi intake makanan, setiap kebutuhan nutrisi diperhitungan dengan tepat agar kebutuhan sesuai dengan kondisi pasien, BB ditimbang untuk mengetahui penambahan dan penuruanan BB secara periodik.

· Anjurkan pasien untuk istirahat/bedrest

Rasional: Dimungkinkan dapat mengurangi dan menstabilkan kebutuhan nutrisi dan mengurangi tingkat energi yang tidak diperlukan karena pasien dalam kondisi meningkat energinya dalam mengalami proses penyakit.

· Berikan makanan sedikit dan sering sesuai dengan diet

Rasional: Meminimalkan anoreksia dan mual sehubungan dnegan status uremik.

· Tawarkan perawatan mulut (berkumur/gosok gigi) dengan larutan asetat 25 % sebelum makan. Berikan permen karet, penyegar mulut diantara makan.

Rasional: Membran mukosa menjadi kering dan pecah. Perawatan mulut menyejukkan, dan membantu menyegarkan rasa mulut, yang sering tidak nyaman pada uremia dan pembatasan oral. Pencucian dengan asam asetat membantu menetralkan ammonia yang dibentuk oleh perubahan urea (Black, & Hawk, 2005).

· Identifikasi makanan yang disukai termasuk kebutuhan cultural.

Rasional: Jika makanan yang disukai pasien dapat dimasukkan dalam perencanaan makan, maka dapat meningkatkan nafsu makan pasien.

· Motivasi pasien untuk menghabiskan diet, anjurkan makan-makanan lunak

Rasional: Membantu proses pencernaan dan mudah dalam penyerapan makanan, karena pasien mengalami gangguan sistem pencernaan.

· Berikan bahan penganti garam pengganti garam yang tidak mengandung amonium.

Rasional: Garam dapat meningkatkan tingkat absorsi dan retensi cairan, sehingga perlu mencari alternatif penganti garam yang tepat

Kolaborasi

· Berikan diet 1700 kkal (sesuai terapi) dengan tinggi serat dan tinggi karbohidrat.

Rasional: Pengendalian asupan kalori total untuk mencapai dan mempertahankan berat badan sesuai dan pengendalian kadar glukosa darah

· Pemasangan NGT

Rasional: Mempertahankan intake yang adekuat, dan menghindarkan terjadinya reaksi muntah yang berlanjut.

· Berikan obat sesuai dengan indikasi:Tambahan vitamin, thiamin, besi, asam folat dan Enzim pencernaan

Rasional: Hati yang rusak tidak dapat menyimpan Vitamin A, B kompleks, D dan K, juga terjadi kekurangan besi dan asam folat yang menimbulkan anemi. Dan Meningkatkan pencernaan lemak dan dapat menurunkan diare.

· Kolaborasi pemberian antiemetik

Rasional: untuk menghilangkan mual/muntah dan dapat meningkatkan pemasukan oral.

 

c. Resiko tinggi injuri (perdarahan) berhubungan dengan ketidaknormalan profil darah dan gangguan absorsi vit K

Ditandai dengan: Trombosit: 70.000 /dl, PT: 18, HB: 9,2 gr/dl, pasien mengeluh perut terasa begah, mual, bab kehitaman

Tujuan: Injuri (perdarahan) dapat dicegah

Kriteria Hasil: TD dalam batas normal (90/60 – 120/80), pasien tidak mengeluh begah, tidak mual, bab tidak kehitaman (dalam batas normal), PT: 11-13 dtk (dbn), Trombosit dalam batas normal

 

Intervensi:

· Kaji tanda-tanda dan gejala perdarahan GI (mis:periksa semua skret yang keluar, obs warna feses, muntahan dan cairan yang keluar dari NGT).

Rasional: Traktus GI (esophagus dan rectum) paling sering sebagai sumber perdarahan, Rektal dan vena esophagus paling rentan untuk robek. Hasil obs warna feses/muntahan bila berubah kemerahan/kehitaman ada indikasi adanya pertahanan.

· Observasi adanya petekie, ekimosis dan perdarahan dari satu/lebih sumber dan bagian lain

Rasional: Terjadinya perdarahan sekunder terhadap gangguan factor pembekuan darah.

· Monitor/Awasi tanda-tanda vital (nadi, TD, CVP bila ada).

Rasional: Peningkatan nadi dengan penurunan TD dan CVP dapat menunjukkan kehilangan volume darah sirkulasi.

· Perhatikan perubahan tingkat kesadaran (Catat perubahan mental/tingkat kesadaran).

Rasional: adanya perubahan keasadaran menunjukkan penurunan perfusi jaringan serebral, sekunder terhadap hivolemia, hipoksimia.

· Hindari pengukuran suhu rectal, hati-hati memasukkan selang GI.

Rasional: Rektal dan esofagus paling rentan terjadi perdarahan karena mudahnya terjadi robek pada keduannya.

· Dorong untuk menggunakan sikat gigi halus, hindari mengejan.

Rasional: Adanya gangguan factor pembekuan, trauma minimal dapat menyebabkan perdarahan mukosa.

· Gunakan jarum kecil untuk injeksi, tekan lebih lama pada bagian bekas suntikan.

Rasional: Meminimalkan kerusakan jaringan, menurunkan resiko perdarahan/hematom.

· Hindarkan penggunaan produk yang menggunakan aspirin.

Rasional: Koagulasi memanjang, berpotensi untuk resiko perdarahan.

Kolaborasi :

· Awasi Hb/Ht dan factor pembekuan darah.

Rasional: Indikator prdarahan aktif, anemia atau terjadinya komplikasi.

· Berikan obat sesuai order (Vitamin K injeksi, Pelunak feses: lactural).

Rasional: Vit K dapat meningkatkan sintesis protrombin dan koagulasi bila hati berfungsi dan pelunak feses mencegah mengejan dan resiko robekan vascular/perdarahan.

d. Terbatasnya pengetahuan (kebutuhan belajar) mengenai proses penyakit, prognosis dan penatalaksanaannya berhubungan dengan terbatasnya informasi

Ditandai dengan: Pasien mengatakan masalahnya dan meminta informasi tentang penyakitnya, adanya pernyataan miskomunikasi saat dirawat di RS sebelumnya, ekpresi wajah tampak kebingungan

Tujuan: setelah diberi asuhan keperawatan, pengetahuan pasien tentang proses penyakit, prognosis dan penatalaksanaan meningkat

Kriteria hasil: Pasien dpat menguraikan ulang tentang proses penyakitnya, pasien dapat menghubungkan gejala penyakit dan penyebabnya, pasien berinisiatif merubah gaya hidupnya yang tidak sehat, pasien berpartisipasi dalam penatalaksanaan penyakitnya.

Intervensi:

· Kaji ulang pengetahuan pasien tentang proses penyakit dan prognosisnya.

Rasional: Mengidentifikasi tingkat pengetahuan pasien terhadap proses penyakitnya dan agar pend-kes yang diberikan dapat sesuai dengan kebutuhan pasien

· Gali harapan masa depan pasien

Rasional: dengan mengetahui harapan masa depan pasien dapat memotivasi keinginan yang lenbih baik dari pasien

· Tekankan pada pentingnya menjauhi alcohol

Rasional: Menghindarkan factor-faktor penyebab yang dapat memperparah penyakitnya

· Tenkankan tentang pentingnya tidak minum obat-obatan warung/jamu jamuan

Rasional; Sebagai salah satu factor penyebab adalah meminum obat warung dan jamu-jamuan yang tidak terkontrol dan terkendali, hal ini dapat menyebabkan dan memperparah kondisi pasien terutama hati, karena hati merupakan salah satu organ dalam mendetoksifikasi obat-obatan.

· Informasikan tentang pentingnya menggunakan obat hanya dengan resep dokter

Rasional: dapat mengendalikan konsumsi obat yang tidak pada tempatnya

· Bantu pasien untuk mengidentifikasi sumber-sumber pendukung

Rasional: dapat teridentifikasi sumber-sumber pendukung yang dapat membantu dan memotivasi pasien dalam proses penyembuhan

· Sediakan intruksi diet yang tertulis dan tekankan tentang pentingnya nutrisi yang sehat.

Rasional: Membantu pasien dan keluarga mengetahui makanan apa saja yang dapat dikomsumsi dan aman dalam proses penyakit pasien

· Diskusikan tentang pentingnya pembatasan garam dan pembacaan label makanan serta obat-obatan sebelum mengkonsumsinya

Rasional: Mengontrol dan mengendalikan faktor-faktor yang memperparah kondisi pasien

· Jadwalkan aktifitas pasien dengan periode istirahat yang adekuat

Rasional: agar antara aktifitas dan istirahat seimbang dan proses penyembuhan tidak berlangsung lama

· Ajarkan pasien agar menjauhi orang yang sedang terinfeksi

Rasional: menghindarkan infeksi sekunder pada pasien, karen pasien mengalami penurunan daya tahan tubuh dan nutrisi yang bermasalah

· Intruksikan pasien dan keluarga untuk memberitahukan tim kesehatan bila menemukan tanda gejala, seperti: penambahan lingkar perut, adanya dispnea, deman, darah dalam tinja/urin, perdarahan dan kuning pada kulit tubuh.

Rasional: pasien dan keluarga dapat aktif dalam pementauan kondisinya dan dapat kooperatif pada semua prosedur penatalaksanaan penyakitnya, sehingga keluarga dan pasien dapat partisipasi dengan baik

· Intruksikan keluarga untuk segera menghubungi sarana kesehatan bila pasien mengalami: kejang, tremor, perubahan lain(keperibadian).

Rasional: menghidarkan kejadian yang lebih lanjut dan dapat dipantau kelainan-kelainan secara dini.

 

D. IMPLEMENTASI

Pada pelaksanaan intervensi keperawatan ini digunakan format yang telah tersedia diruangan, walaupun masih banyak keterbatasan untuk menuliskan semua tindakan yang ada. Tetapi beberapa intervensi keperawatan yang telah dilakukan dan belum dilakukan dituliskan dalam laporan shif (catatan tindakan dan laporan shif terlampir).

 

Dari intervensi keperawatan yang direncanakan, terdapat beberapa intervensi yang lambat dilakukan karena beberapa prosedur harus direncanakan jauh-jauh hari penjadwalannya seperti pemeriksaan USG hepar, dan pemeriksaan EGD, tetapi secara umum 95 % intervensi keperawatan dapat dilaksanakan sesuai jadwal baik intervensi mandiri maupun intervensi yang bersifat kolaborasi.

Intervensi keperawatan lain yang telah dilakukan berkaitan dengan pendidikan kesehatan dan bagaimana mempersiapkan discaharge planing pada pasien, hal ini dilakukan sejak pasien masuk RS yaitu tanggal 22 desember 2006, diantara yaitu :

 

  1. Penjelasan tentang pengertian, penyebab, pengobatan dan komplikasi serosis hati.
  2. Cara tentang pemenuhan nutrisi. Terutama pembatasan masukan Natrium dan cairan lainnya.
  3. Cara pengukuran input dan out put cairan
  4. Menganjurkan pasien untuk mengikuti jadawal yang telah dibuat bersama perawat dan pasien terhadap aktifitas dan istirahat yang dilakukan

 

E. EVALUASI

 

Evaluasi yang dilakukan berdasarkan masing-masing diagnosa keperawatan dalam bentuk catatan perkembangan pasien, format catatan perkembangan pasien mengikuti format yang ada diruangan dan sudah tersedia diruangan.

Penulisan catatan perkembangan dalam bentuk SOAP dilakukan setiap hari atau per 24 jam. SOAP ini mengacu pada perkembangan kondisi pasien dan respon pasien secara terstruktur.

Catatan perkembangan dilakukan setiap hari, dimulai pada tgl 23 desember sehari setelah dilakukan pengkajian dan penentuan diagnosa keperawatan, tetapi pada pelaksanaan di klinik tidak dapat dilakukan dengan baik karena pada saat mahasiswa libur pada tgl 23,24 dan 25 desember tidak ada perawat ruangan yang melakukan SOAP pada pasien. Oleh karena itu SOAP dilakukan mahasiswa pada tanggal 26,27 dan 28 desember 2006 (SOAP terlampir)

Dari beberapa masalah keperawatan yang muncul, keseluruhan masalah keperawatan tersebut 95% dapat teratasi dengan baik sesuai tujuan yang diharapkan, adapun ringkasan evaluasi dari setiap masalah keperawatan adalah sebagai berikut:

 

1. Gangguan volume cairan; lebih dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan terganggunya mekanisme pengaturan (penurunan plasma protein) Masalah keperawatan timbul pada tanggal 22 Desember 2006 dan telah teratasi pada tanggal 26 desember 2006, dan setelah itu intervensi yang berkaitan dengan hal tersebt dihentikan, tetapi ada beberapa tindakan yang masih diteruskan yaitu pemantauan intake-out put cairan dan penhitungan balance cairan, karena pada kasus-kasus seperti Tn.MS ini dengan sirosis hepatis perlu untuk terus memantau cairan yan masuk dan keluar agar tidak terjadi gangguan yang lebih luas, atau pada masalah ini masalah gangguan diturunkan menjadi masalah resiko ganggauan volume cairan sampai maslah utama yang menyebakan gangguan keseimbangan cairan teratasi secara menyeluruh, pada kasus Tn.MS kami tidak trunkan menjadi resiko karena melihat perkembangan dan kondisi pasien yang semakin baik.

2. Resiko gangguan nutrisi; kurang dari kebutuhan tubuh b/d intake yang tidak adekuat (anoreksia,nausea/vomitus). Masalah keperawatan timbul pada tanggal 22 desember 2006 dan telah teratasi pada tanggal 27 desember 2006, kondisi nutrisi pasien semakin membaik, kebutuhan nutrisi terpenusi sesuai kebutuhan yaitu 1700 kcal, dan secara umum tidak tampak adanya gangguan kebutuhan nutrisi, oleh karena itu intervensi dihentikan, setelah pasien diyakini memahami pengetahuan yang telah disampaikan kepada pasien tentang kebutuhan nutrisi saat itu dan saat dirumah nantinya.

3. Resiko tinggi injuri (perdarahan) berhubungan dengan ketidaknormalan profil darah dan gangguan absorsi vit K Masalah keperawatan timbul pada tanggal 22 desember 2006 dan pada tanggal 28 desember 2006 berdasarkan hasil evaluasi masalah injuri tidak terjadi, tetapi pada kasus ini semua intervensi tetap dilakukan sampai kondisi pasien dan semua hasil pemeriksaan darah terutama Trombosit dan PT dalam kondisi normal. Karena pada Tn.MS masih belum menunjukan perbaikan dalam faktor pembekuan darah ditambah lagi hasil dari USG hepar bahwa terdapat sirosis hati dan hipertensi portal.maka kewasdaan timbulnya perdarahan tetap dilakukan.

4. Terbatasnya pengetahuan (kebutuhan belajar) mengenai proses penyakit, prognosis dan penatalaksanaannya berhubungan dengan terbatasnya informasi Masalah keperawatan ini muncul pada tanggal 22 desember 2006 dan pada tanggal 27 desember telah teratasi, secara umum pasien dan keluarga sudah mengerti tentang penyebab, proses pentakit saat ini dan pasien telah kooperatif

dalam tatalaksana pengobatan dan selama perawatan, oleh karen itu intervensi yang berkaitan dengan maslah terebut dihentikan setelah diyakini pasien dan keluarga mampu aktif dan membantu dalam asuhan keperawatan dan berjanji saat pulang akan mengikuti anjuran yang telah disampaikan.

Hasil terakhir pemeriksaan Darah rutin dan hasil USG Hepar (27/12/2006), sebagai berikut:

 

HEMATOLOGI (27/12/2006)
KIMIA (27/12/2006)

LED : 60.0

Hb :10.8

Hematokrit : 31.4

Eritrosit : 3.64

Leukosit : 4.500

Trombosit : 69.000

MCV : 86.3

MCH : 29.7

MCHC : 34.4

Kreatinin darah : 1.1

Kreatinin irune : 107.6

Volume urine : 700

Factor : 1.0

CCT : 47.55

SGPT : 57

 
USG (27/12/2006)
ECG (27/12/2006)

Kesan: Sirosis hepar dengan hipertensi portal, ada asites minimal

Kesan: VES, Ireguler

 

Dari beberapa pemeriksaan tersebut masih terdapat gambaran hasil pemeriksaan darh yang menunjukan adanya; Trombositopenia, leukopenia, anemia dalm kondisi perbaikan dari awal masuk dan setelah mendapat tambahan tranfusi darah menunjukan peningkatan, tetapi karen masalah utama merupakan gangguan hepar maka sulit untuk terpenuhi seperti kondisi normal, kondisi didukung juga oleh hasil USG hepar menunjukan hasil sirosis hepar dengan hipertensi portal.

Hasil USG hepar juga menunjang terjadinya gangguan pada kontraktilitas jantung karena adanya kegagalan jantung dalam memompa karen aliran balik ke jantung menjadi terhambat karena adanya hipertensi portal.

Disamping empat masalah prioritas yang ada, pada tanggal 27 desember 2006 muncul masalah keperawatan baru, yaitu: Resiko penurunan Cardiak output berhubungan dengan gangguan kontraktilitas jantung, karena setelah melihat hasil ECG secara berseri selama 3 hari masih terdapat ventrikel extra sistol, nadi lambat tidak teratur, TD 90/60 dan hasil RO thorak sejak awal tanggal 22 desember 2006 menunjukkan CTR > 50%, oleh karena itu direncanakan intervensi lanjutan yang berkaitan dengan masalah tersebut dan pada tanggal 28 desember 2006 masalah ini masih mengamcam timbulnya masalah aktual, maka intervensi keperawatan tetap di programkan sampai masalah tidak terjadi, diantaranya jadwal aktifitas dan istirahat adekuat termasuk rencana-rencana prosedur tindakan medis dan juga pemberian obat digoxin tetap diteruskan sesuai order.

 

F. PROSEDUR YANG KURANG TEPAT

  1. Pasien tidak dipasang kateter dan harus dilakukan pengukuran balance cairan, tapi dalam pengukuran urin tidak menggunakan gelas ukur sehingga hasilnya kurang valid.
  2. Monitoring intake dan output cairan, terutama dinas sore dan malam sering tidak dilakukan secara lengkap, sehingga penghitungan balance cairan tidak dapat dilakukan dengan valid, kita hanya menanyakan kepada pasien sesuai yang telah diajarkan pada pasien
  3. SOAP pada 3 hari saat kita tidak ada ditempat, tidak dapat dipantau karena perawat ruangan tidak melakukan SOAP dengan baik.

 

G. ANALISA PENGALAMAN

1. Membuat kontak dengan pasien.

Pada kontak awalnya saya membina hubungan saling percaya dengan memperkenalkan diri : nama, asal, pendidikan, tujuan. Bertanya identitas pasien dan nama panggilan yang disukai. Dalam berkomunikasi saya menggunakan pertanyaan terbuka dengan sikap tubuh siap membantu pasien (tangan tidak dilipat, tidak ada penghalang antara pasien dan perawat, tersenyum) dan mempertahankan kontak mata Selanjutnya saya membuat kontak tentang waktu perawatan, lama merawat yaitu selama 1 minggu dari jam 8 pagi sampai jam 3 siang. pasien menyepakati kontak yang dibuat. Hal ini dibuktikan dengan adanya peran aktif pasien dan keluarga dalam perawatan pasien. Hambatan saat melakukan kontak yairu saat berkomunikasi, karena pasien mengalami tuli ki/kanan, pasien menggunakan alat Bantu dengan tetapi malas memakainya karena berisik, maka yang kami lakukan adalah berkomunikasi secara lebih dekat dengan pasien atau dengan keluarga pasien.

2. Melakukan tindakan keperawatan.

Dukungan terhadap pemberian perawatan pasien tidak hanya datang dari pasien dan keluarga tetapi dari teman – teman perawat di ruangan terutama kerjasama yang baik dari PN ruanagan yang sepenuhnya mendukung kami. Saya diberikan kebebasan oleh kepala ruang dan ketua tim untuk melakukan implementasi pada pasien, cukup dengan menuliskan dalam lembar implementasi. Implementasi yang dilakukan selalu dicatat di lembaran implementasi yang terdiri dari apa yang dilakukan dan jam, tetapi ada beberapa implementasi yang tidak dicatat karena tidak ada dalam lembar format. Satu hal yang masih kurang adalah kadang-kadang lupa mencantumkan paraf pada lembaran implementasi. Hal ini penting sebagai aspek legalitas pemberian asuhan keperawatan.

Obat-obatan berada di stasium ners sehingga memudahkan saya dalam memberikannya dan mengontrol pemberian obat-obatan, tinggal disesuaikan dengan terapi yang ada dilembar observasi pasien, yang berada di sisi tempat tidur pasien.

3. Melakukan terminasi.

Terminasi akhir dilakukan jam 14.00 WIB, tanggal 28 Desember 2006 karena pada tanggal 29 desember sudah berakhir, dan kami mengoverkan semua kegiatan kepada perawat ruangan terutama PN yang bertanggung jawab terhadap Tn.MS. Pasien mengatakan senang telah dirawat, serta berjanji akan mematuhi program perawatan. Masalah keperawatan sebagian besar telah dapat diatasi dengan baik, adapun masalah yang eblum teratasi dan harus mendapat perhatian adalah resiko injuri (perdarahan) dan resiko penurunan kardiak out-put jangan menjadi masalah yang actual (terjadi)

 

H. EVIDENCE UNTUK PENELITIAN LEBIH LANJUT

  1. Perlu dilakukan riset tentang pengaruh pemberian makanan saat terjadi perdarahan Gastro intestinal dan kapan pemberian nutrisi dini yang harus diberikan pada pasien-pasien post perdarahan gastrointestinal dan bagaimana pengaruhnya pemeberian nutrisi dini pada pasien dengan post perdarahan GI.
  2. Perlu dilakukan pengkajian yang mendalam efektifitas penhitungan balance cairan yang lebih efektif yang dapat dilakukan oleh pasien atau keluarga secara mandiri
  3. Pengaruh retresi/pembatasan cairan terhadap prosuksi urine yang berkaitan dengan gangguan fungsi hati

KEPUSTAKAAN

 

  1. Aschenbrenner, D.S., Cleveland, L.W., & Venable, S.J. (2002). Drug Therapy in Nursing. Philadelphia : Lippincot.
  2. Alexander, Fawcett, Runciman. (2000). Nursing Practice Hospital and Home the Adult, Second  edition, Toronto. Churchill Livingstone.
  3. Bullock, Barbara (2000). Focus on pathophysiology. Philadelphia.
  4. Barkaukass, et.al (1994), Health & Physical Assessment.Missouri : Mosby
  5. Black, Joice. M., & Hawk, Jane. H. (2005). Medical Surgical Nursing; clinical management for positive outcomes. 7th Edition. Elsevier. Inc : St. Louis
  6. Doenges, M. E, (1993/2000), Nursing Care Plans. Guidelines For Planning And Documenting Patient Care. (Terjemahan oleh I Made Karias, dkk). Jakarta : EGC.
  7. Guyton (2001), Human Physiology and Deseases Mechanism, 3rd – ed, (Terjemahan oleh Petrus Andrianto, 2001). Jakarta : EGC.
  8. Luckman Sorensen,(1995).Medical Surgical Nursing, A PhsycoPhysiologic Approach, 4th Ed,WB Saunders Company, Phyladelpia.
  9. Lewis, Sharon, M., Heitkemper, Margaret, M., & Direksen, Shannon. (2000). Medical Surgical Nursing; assessment and management of clinical problem. Fifth edition. St. Louis : Cv. Mosby.
  10. Munro, J. F & Ford, M. J, (1993/2001), Introduction to Clinical Examination 6/E. (diterjemahkan oleh Rusdan Djamil), Jakarta:EGC.
  11. Moore, S., Breanndan. (1996). Medikal test : pemeriksaan medis. Buku 2. Jakarta : Gramedia.
  12. Smeltzer, S. C et.al (2005), Brunner&Suddarth’s: Textbook of Medical Surgical Nursing.9th. Philadelphia: Lippincott.
  13. University of Utah Hospital (2006), Nutrition for Renal Disorder. Dari www.drugfacts.com. Diambil tanggal 14 November 2006.
  14. www.clevelandclinic.org. Edema. Diambil pada tanggal 14 November 2006.
  15. www.plcw.org. Edema (Fluid Retention). Diambil pada tanggal 14 November 2006.

----- End  


 

 

 

 

Dibaca 13375 kali.
 

Berbagi Bersama Kami

banner

Partners

 
 

Visitor Counter

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini175
mod_vvisit_counterKemarin491
mod_vvisit_counterMinggu Ini3547
mod_vvisit_counterBulan Ini10323